Feeds:
Posts
Comments

Archive for November 17th, 2009

Suryadarma Ali meminta kepada seluruh jamaah haji Indonesia untuk mendoakannya, agar dapat melaksanakan tugasnya sebagai Menteri Agama, yang menurutnya jauh lebih berat daripada saat menjabat Meneg Koperasi dan UKM. Hal itu dikemukakan ketika berbicara dihadapan jamaah calon haji kloter 35 asal Klaten Senin (2/11) di asrama Haji Donohudan Boyolali. Menag yang didampingi tujuh pejabat eselon I (Dirjen Pendis, Dirjen Bimas Islam, Dirjen Haji, Dirjen Bimas Hindu, Dirjen Bimas Budha, Irjen dan Kapuslibang) dan beberapa wartawan untuk selanjutnya membuka konferensi studi Islam di Balaikota Solo

Pada kunjungan singkatnya Menag mengemukakan, setiap jamaah haji boleh dipastikan akan menghadapi kesulitan ketika berada di Tanah Suci. “Sekecil apapun setiap jamah haji tidak dapat menghindarinya, seperti makan atau mandi harus antri, menghadapi kemacetan jalan di Makkah,” jelasnya.

Untuk itulah, setiap jamaah harus menumbuhkan sikap toleransi yang tinggi agar tidak terjadi gesekan sesama jamaah. Makanya, kalau mandi tidak perlu berlama-lama, jangan disamakan di rumah sendiri, karena harus bergantian dengan yang lain,” ujarnya seraya mendoakan agar seluruh jamaah haji Indonesia bisa melaksanakan ibadah selama di Tanah Suci dengan lancar aman dan meraih haji mabrur.

Ketika meninjau asrama haji Donohudan, Menag mengaku kagum dengan kelengkapan sarana dan fasilitas asrama yang cukup representatif. Selain itu, dia yakin jika pelayanan haji di Solo cukup bagus, karena hingga saat ini tidak ada keluhan dari jamaah.

Sementara itu, Ketua PPIH Embarkasi Solo Masyhudi menjelaskan tentang kondisi kesehatan jamaah calon haji yang diberangkatkan melalui embarkasinya cukup memprihatinkan karena 6.288 orang tergolong resti dari 33.136 calhaj. Namun dia bersyukur karena pelayanan kesehatan di asrama haji Donohudan lebih baik dibanding tahun lalu, terutama dengan diperluasnya kapasitas rawat inap di poliklinik embarkasi.(H. Akhmad Suaidi)

Read Full Post »

Untuk saat-saat ini jemaah calon haji yang berziarah ke makam Rasulullah dapat melihatnya langsung karena kisi-kisi yang menutupinya dibuka oleh aparat yang menjaga makam nabi itu. Selain makam Rasullullah juga bisa pula dilihat makam Abu Bakar Ass-siddiq dan Umar Bin Khottab yang berada di sisi makam nabi.

Alamsyah Hanafiah, jemaah Indonesia yang berkesmpatan melihat langsung makam pembawa ajaran Islam tersebut menandaskan, dengan melihat langsung makam Rasulullah semakin mendekatkan secara psikologis antara nabi dan umatnya.

Makam tersebut lanjut Alamsyah menjadi bukti konkrit bagi dirinya akan kebenaran nabi dan ajaran yang dibawanya. Karena selama ini yang dia dengar hanyalah cerita dari masa lalu. Dengan melihat langsung makam nabi, ada gambaran baginya tentang sosok nabi tersebut sehingga menambah keyakinan tentang ajaran yang dibawanya.

Makam rasululloh ini, terletak dibagian sebelah kiri masjid, dan dahulunya merupakan kamar pribadi Rasulullah SAW dan isterinya. Rasulullah SAW dimakamkan di dalam kamar yang tetap dalam kondisinya seperti semula, sampai pada tahun 90 H, kamar tersebut dijadikan sebagai bagian dari masjid.

Kemudian di sekeliling makam yang itu dibangun tembok berbentuk segi lima pada masa Khalifah al Walid dari Dinasti Umayyah, agar tidak serupa dengan kabah yang berbentuk persegi empat, sehingga tidak dikhawatirkan untuk dijadikan sebagai qiblat shalat.
Orang pertama kali membuatkan penutup bagi makam itu adalah Abdullah ibn Abi al Haija, salah seorang pemimpin Dinasti Fathimiyah dari Mesir. Pada tahun 557 H, dibuatkan penutup dari logam yang ditanam disekitar Makam Nabi SAW, agar tidak terjadi pencurian atas jasad nabi. Tahun 668 H, dibangun kisi-kisi penutup disekitar makam, dan termasuk rumah. Fathimah , juga dimasukkan didalamnya. Kisi-kisi tersebut memiliki empat pintu, yang keadaannya tidak ada perubahan sampai saat ini. (MA Effendi, Depag)

Silahkan baca juga artikel bermanfaat di bawah ini:

2. Ziarah Ke Masjid Nabawi Wajibkah dalam Haji ?

3. Koreksi Seputar Amalan di Musim Haji

 

Read Full Post »

Hudaibiyah merupakan tempat Rasulullah Muhammad SAW melakukan perjanjian Hudaibiyah dengan kaum kafir Qurais. Kini kota kecil ini sering dikunjungi jamaah calon haji untuk melihat dan membeli susu murni onta.

Anda dapat meminum susu onta segar, rasanya… Wuihh bener-bener segar. Coba Yuk..

1. Gambar kawasan Hudaibiyah

2. Gambar Onta yang hamil (edit) yang dipisahkan dari kelompoknya agar tenang.

3. Onta sedang minum

4. Gambar onta saat diperah susunya (edit).

5. Gambar peternak (edit) memasukan susu onta ke  dalam botol siap beli (5 real saja)

6. Gambar masjid di Hudaibiyah

7. Gambar reruntuhan bagunan tua Hudaibiyah

Sumber: http://www.detik.com

Read Full Post »

Kejujuran masih terpelihara dengan baik dalam kehidupan masyarakat berhaji dan kehidupan di Tanah Suci. Bahwa terjadi tindak kriminal, hal itu sama sekali tidak mencerminkan keadaan yang menakutkan dalam pelaksanaan rukun Islam kelima. Karena tindak kejahatan sangat sedikit dan tidak mewakili jemaah haji yang sedemikian massal.

Kejujuran ditunjukkan jemaah asal Turki saat menemukan bungkusan amplop dalam tas keresek yang diikat karet di lingkungan masjid di wilayah Shisya, Selasa (17/11). Setelah dicek, dalam amplop tersebut terdapat uang RS 1.500 atau sekitar Rp 5 juta.

Saat itu, seorang penceramah asal Turki sedang berpidato menjelang salat zuhur di masjid. Tiba-tiba, jemaah yang menemukan amplop tersebut maju ke depan mimbar dan menyerahkan amplop tersebut kepada sang juru dakwah. Saat waktu zuhur kurang lima menit, pendakwah ini mengumumkan bahwa ditemukan uang dalam amplop yang dibungkus plastik.

“Barang siapa yang merasa kehilangan dipersilakan menghubungi dirinya serta jemaah asal Turki yang menemukannya, dengan membawa barang bukti bahwa dirinya kehilangan,” kata juru dakwah tersebut.

Tidak seorang pun jemaah Masjid Shisya yang merasa kehilangan. Dua orang jemaah Indonesia yang duduk di depan kemudian ikut meneliti temuan jemaah Turki itu. Ternyata, amplop yang ditemukan ada stempel jemaah Jawa Timur yang menunjukkan bahwa uang tersebut adalah biaya “living cost”.

Karena waktu sudah masuk, azan zuhur pun berkumandang. Tapi begitu azan selesai, jemaah Indonesia yang ikut meneliti barang temuan itu diminta mengumumkan dalam bahasa Indonesia. Maka jemaah asal Makassar, Sulawesi Selatan itu mengumumkan adanya temuan. Tapi, lagi-lagi tak seorang pun jemaah merasa kehilangan.

Akhirnya diputuskan, penceramah, penemu uang, ditemani Ketua Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia H. Mubarok menyerahkan uang temuan kepada Kepala Daerah Kerja Mekah H. Subakin. Kadaker kemudian meminta stafnya untuk menelusuri jemaah asal Surabaya yang kehilangan untuk diserahkan kepada pemiliknya.

Kasus kecopetan

Lain lagi kasus yang menimpa petugas haji di Madinah. Malam itu ia diantar sopir akan berbelanja di di Jln. King Fahd. Tiba-tiba dari sebelah kiri mobilnya digedor dengan keras oleh seseorang. Setelah dibuka, rupanya orang tersebut menawarkan ziarah, meskipun malam hari.

Saat mobil sebelah kiri depan digedor, tas yang ada di dalam dashboard depan diambil copet dari sebelah kanan. Tak disadari sama sekali, petugas ini dalam hitungan detik sudah kehilangan dompet itu. Anehnya, keesokan harinya, seorang jemaah asal Bangladesh datang ke Kantor Daerah Kerja Madinah. Ia mengantarkan tas yang berisi uang lebih dari RS 5.000 atau setara dengan Rp 13 juta.

Jemaah yang membawa tas tersebut bercerita, dirinya merasa aneh karena di dalam mobil bak terbuka miliknya tiba-tiba ada tas hitam. Setelah dibuka, tas tersebut ternyata berisi uang, ID card, dan flash disk, dan sejumlah surat penting yang lain. Karena terdapat ID card petugas haji Indonesia, jemaah Bangladesh itu selama berjam-jam mencari kantor Safarah Indonesia dan akhirnya menemukan Kantor Daker Madinah itu.

Penemu tas tersebut kemudian dipertemukan dengan petugas yang kehilangan tas. Sebelum menyerahkan tas itu, jemaah Bangladesh melakukan “tes”. “Apa yang ada dalam tas tersebut?” kata dia.

“Ada uang lebih dari RS 5.000, ada telefon seluler, ada id card, ada beberapa permen, dan ada telefon seluler,” kata petugas haji yang kehilangan sembari mulai optimis setelah seharian merasa bersalah karena kehilangan barang.

“Betul,” jawab jemaah Bangladesh. “Tapi masih ada barang penting lain, berupa flash disk. Berapa jumlahnya?” kata dia. Petugas haji yang kehilangan ini pun langsung teringat bahwa flsh disk yang ada di dalamnya berisi tiga buah. “Betul,” kata jemaah Bangladesh.

Maka jemaah Bangladesh itu pun menyerahkan tas kepada pemiliknya. Sebagai tanda terima kasih, petugas itu menyerahkan sejumlah uang kepada jemaah Bangladesh. Tapi ia tidak bersedia menerimanya. Karena mengembalikan harta kepada pemiliknya adalah kewajiban seorang Muslim.

Rupanya pencopet segera mengambil telefon di dalam tas tersebut, kemudian secara kilat melemparkan tas sisanya ke dalam mobil bak terbuka yang sedang terkena macet. Pencopet pun tidak mudah beraksi di Tanah Suci. Sebab saat ketahuan dia mencuri dan memiliki barang bukti, dia akan dihukum berat. Maka, begitu mengambil handphone dia langsung melemparkan tas yang berisi uang sekitar Rp 13 juta.

Begitulah, kejujuran masih terpelihara dengan baik di kalangan jemaah haji. Bahkan untuk memelihara kejujuran ini, pemerintah Arab Saudi memberikan sanksi keras kepada siapa pun yang mencoba tidak jujur. Akibat “treatment” ini, seorang petugas haji di Madinah tahun 1429 sempat ditahan aparat keamanan.

Saat itu, dia menemukan uang di dalam Masjid Nabawi. Maksud hati ia akan menyerahkan uang itu kepada bagian penemuan barang di dalam masjid. Karena menjelang salat, ia memasukkan uang itu ke dalam kantong sakunya, dengan maksud akan menyerahkan barang temuannya ke bagian kehilangan barang. Namun malang, sebelum salat berlangsung, dia sudah ditangkap aparat keamanan setempat karena penemuan barang itu terpantau oleh CCTV yang selalu mengawasi seluruh gerak-gerik jemaah. Setelah melakukan klarifikasi, petugas itu baru dilepaskan. (Wachu)

Read Full Post »

Mendekati puncak ibadah haji, jumlah jemaah calon haji (calhaj) Indonesia yang tersesat mendekati seratus orang per hari. Mayoritas jemaah tersesat itu berusia lanjut.

“Kemarin lusa yang tersesat jalan 111 orang, kemarin 97 orang, hari ini ada 83 orang. Jemaah tersesat jalan biasanya kami jumpai setiap kali selesai waktu salat,” ujar Kepala Sektor Khusus Jemaah Sesat jalan M Ali Saifudin, Senin (16/11).

Dibandingkan dengan kondisi pada awal November, saat jemaah Indonesia baru masuk Mekah, jumlah itu meningkat drastis. Pada awal-awal November, jumlah rata-rata jemaah tersesat berkisar tiga puluhan orang per hari.

Ali mengungkapkan, semakin banyaknya jemaah Indonesia yang berada di Mekah, ditambah suasana Masjidil Haram yang semakin padat dengan jemaah dari penjuru dunia membuat jemaah mudah terpisah dari rombongan. Akibatnya, jemaah mudah tersesat. Terlebih, umumnya jemaah tersebut tidak mengenal medan dengan baik.

“Jumlah pintu Masjidil Haram ada 94 buah, ketika jemaah masuk dari pintu yang satu, terus keluarnya dari pintu yang lain, mereka jadi bingung dan tersesat,” kata Ali.

Ali menambahkan, mayoritas jemaah yang tersesat berusia 60 tahun ke atas. Ada yang dijumpai tersesat sendirian, ada pula yang berombongan. “Pernah ada dua puluhan jemaah tersesat bersama karena ketua rombongannya tidak memahami jalan,” kata Ali.

Sebagian dari jemaah tersesat, menurut Ali, hanya mampu berkomunikasi dengan bahasa daerah. Hal itu menimbulkan kesulitan tersendiri saat petugas jemaah sesat hendak menanyakan nomor rumah pemondokannya. Namun setelah mencocokkan identitas di gelang identitas dengan “data base” jemaah, persoalan itu terselesaikan.

Untuk mengurangi risiko jemaah tersesat, Ali menganjurkan agar jemaah mengenali medan . Mereka harus ditunjukkan lokasi dan pintu-pintu yang bisa dijadikan patokan. Saat hendak masuk masjid, jemaah disarankan tidak meletakkan alas kaki di tempat penitipan sandal yang berada di luar masjid. Sebaiknya, jemaah menaruh sendal atau sepatunya di tas kresek dan membawa serta ke dalam masjid. Dengan begitu, saat hendak keluar masjid jemaah lebih leluasa untuk keluar lewat pintu mana saja. (Eni/Siwi, Depag)

Read Full Post »