Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘bab maulud nabi’

Mengambi air zam-zam sebagai oleh-oleh “wajib” bagi jemaah haji sekarang tidaklah gampang. Pemerintah Arab Saudi telah menutup sumber air itu. Sebagai gantinya dipasang kran di mana-mana Kalau sekedar untuk minum tak ada kesulitan. Yang repot kala mau membawa pulang. Pengisian jurigen harus dilakukan di tempat yang sudah ditentukan.

Sekarang mengambil air zam-zam di Masjidil Haram untuk dibawa pulang itu harus antri panjang, lama dan sering berebut. Kran khusus hanya disediakan di Bab Ali, salah satu gerbang ke Masjidil Haram. Lokasinya berseberangan dengan Maulud Nabi. Ada dua tempat di satu lokasi itu. Satu untuk laki-laki dan lainnya khusus perempuan. Sayang, krannya tidak banyak. Masing-masing tempat sekitar sepuluh buah. Itulah yang menyebabkan jemaah sering berebut.

Kondisi itu dimanfaatkan oleh orang-orang yang ingin mengais rezeki. Mereka menjual zam-zam satu galon 10 liter SR 10 (Rp 25.000). Sedang satu gallon 20 liter SR 15 (Rp 37.500). Harga itu sudah termasuk galonnya yang kalau membeli SR 5 ukuran 10 liter dan SR 10 ukuran 20 liter. Banyak jemaah yang membeli zamzam ke penjaja itu.

Jemaah telah diimbau untuk berhati-hati. Dikhawatirkan ada orang yang menjual zam-zam palsu. Pemerintah Saudi sendiri telah berkali-kali melakukan razia. Sudah banyak air yang disita. Tetapi setiap hari masih saja ada penjual zam-zam yang mencuri kesempatan.

Sebenarnya, pemerintah Saudi juga menyediakan kran zam-zam yang lebih banyak. Cuma, lokasinya cukup jauh dari Masjidil Haram, yaitu di Kudai, bersebelahan dengan terminal. Airnya juga sama-sama dari Masjidil Haram yang dialirkan lewat pipa bawah tanah.

Wartawan MCH Baehaqi telah mengambil zam-zam di Kudai tersebut. Aliran airnya deras. Mengisi satu gallon 10 liter hanya butuh waktu dua menit. Karena itu, meski banyak warga Arab yang mengambil beberapa gallon sekaligus, tak ada antrian. Sayang, waktunya dibatasi. Hanya antara pukul 10.00-14.00 WAS. Melewati jam itu pagar ditutup.

Di sana disediakan kran-kran berderet sekitar 50 meter. Setiap hari banyak warga Makkah yang mengambil air zam-zam di tempat itu untuk kebutuhan minum keluarga. Tetapi nyaris tidak ada jemaah haji yang mengambil air di sana. Mereka tidak tahu. Lagi pula lokasinya memang jauh, baik dari pondokan maupun Masjidil Haram.(Depag.go.id)

Advertisements

Read Full Post »